Studi Pemakaian Superkonduktor pada Generator Arus Bolak-Balik

Tantri Wahyuni

Abstract


Pada suhu kritis tertentu, nilai resistansi dari merkuri jatuh pada nilai yang sangat kecil. Bahkan pada beberapa bahan khususnya logam, pada keadaan suhu yang sangat rendah, hambat jenisnya akan menurun secara tajam bahkan bisa hilang. Dan juga semua logam hampir memiliki sifat yang sama pada suhu 0,5°K- 18°K. Gejala ini disebut dengan superkonduktivitas. Melihat dari sifat yang istimewa ini, aplikasi superkonduktor akan membawa kemajuan pada bidang teknologi khususnya industri peralatan listrik seperti generator, transformator dan motor listrik. Berdasarkan sifat istimewa yang ditawarkan superkonduktor, yaitu dapat menghantarkan arus tanpa kehilangan daya sedikitpun dan tidak adanya energi yang terbuang menjadi panas, diharapkan dengan pemakaian superkonduktor akan mereduksi rugi- rugi yang hilang  seperti yang biasa terjadi pada konduktor biasa. Dibawah operasi steady state, hubungan antara arus dan tegangan dalam generator tiga fasa dapat mengabaikan drop resistansi jangkar. Walaupun isolasinya unggul, disipasi energi dalam daerah kriogenik dari rotor akan sangat mempengaruhi, selama adanya gangguan khusus adanya ayunan rotor yang menyertai kembalinya pada kondisi steady- state yang baru. Untuk itu perlu dilihat parameter kedua dari kinerja generator superkonduktor yaitu: stabilitas transient dengan pengukuran CFCT. Perbaikan CFCT untuk Generator Superkonduktor berada diatas yang ditawarkan generator konvensional dari rating yang sama. Penggunaan teknologi superkonduktor pada belitan medan generator bolak balik akan mampu mereduksi sebagian besar rugi- rugi yang dialami oleh generator konvensional.

Full Text:

PDF

Refbacks

  • There are currently no refbacks.


Copyright (c) 2017 Infotech Journal