PERSEPSI KONSUMEN USAHA (RUMAH MAKAN PADANG) TERHADAP KUALITAS DAN HARGA CABAI UNPAD CK5 DI KOTA BANDUNG

Rasyad T Munir, Yayat Sukayat, Hepi Hapsari

Sari


 Cabai besar sebagai tanaman hortikultura yang memiliki nilai ekonomi dan permintaan yang cukup tinggi,selalu dihadapkan kepada berbagai permasalahan, diantaranya rentan terhadap penyakit,seperti penyakit Antharknos yaitu penyakit (bercak daun) yang berpengaruh pada rendahnya, sehingga berpengaruh terhadap harga di tingkat pasar. Adanya fenomena ini menjadi tantangan bagi peneliti,termasuk peneliti Unpad untuk melakukan rekayasa genetika cabai tahan penyakit. Cabai Keriting 5 (CK5) merupakan hasil rekayasa yang secara laboratorium dan lapangan (di Kawali Ciamis dan Taraju Tasikmalaya) memiliki produksi yang baik, dan  tahan terhadap penyakit Antharknos. Cabai yang baik tidak hanya adaptif pada tataran proses produksi, di laboratorium dan lapangan tapi juga di tingkat pasar agar sesuai kebutuhan konsumen (Plant Breeding Partisipation). Tujuan dari penelitian ini untuk mengetahui gambaran persepsi konsumen terhadap produk cabai Unpad CK5. Wawancara di lakukan kepada juru masak rumah makan padang di Kota Bandung yang dianggap memiliki pengalaman dalam memilih cabai yang berkualitas. Berdasarkan hasil penelitian yang dilakukan kualitas cabai Unpad CK5 dari segi fisik memiliki warna cerah, tidak ada tanda busuk, minimal residu pestisida, dan segar. Sedangkan dari segi harga yang ditawarkan masih terjangkau untuk konsumen usaha seperti rumah makan padang, namun lebih tinggi dari harga cabai yang biasa digunakan.

 


Teks Lengkap:

PDF

Refbacks

  • Saat ini tidak ada refbacks.