PENDUGAAN NILAI PEMULIAAN PUYUH PEJANTAN BERDASARKAN BOBOT BADAN KETURUNANNYA PADA PUYUH (Coturnix coturnix japonica)

DINI WIDIANINGRUM

Sari


Penelitian telah dilaksanakan di Program Studi Peternakan Fakultas Pertanian Universitas Majalengka dari tanggal 1 Desember 2016 sampai dengan 30 April 2017. Penelitian bertujuan untuk mengetahui nilai pemuliaan (NP) pejantan berdasarkan catatan bobot badan keturunannya pada puyuh  (Coturnix coturnix japonica). Puyuh sebanyak 487 ekor digunakan dalam penelitin ini yang terdiri atas pejantan 60 ekor yang dikawinkan dengan 120 ekor betina umur 9 minggu dengan sex ratio 1:2, yang menghasilkan 307 ekor puyuh betina. Metode penelitian menggunakan experimental paternal halfsib correlations dengan rancangan  pola tersarang (three way nested unequal subclass number). Pendugaan nilai heritabilitas (h2) pada bobot badan umur empat minggu lebih besar peranannya dibandingkan dengan pendugaan nilai heritabilitas (h2) pada bobot pertama kali bertelur yang dipengaruhi oleh faktor lingkungan. hasil penelitian menunjukan bahwa nilai heritabilitas bobot badan umur empat minggu 0,60 + 0,27, menunjukan faktor genetik lebih berperan dan akan diturunkan kepada keturunannya sebesar 60%, sedangkan nilai heritabilitas bobot pertama kali bertelur 31% dari nilai heritabilitas 0,31 + 0,24. Hal demikian menunjukan bahwa pendugaan nilai pemuliaan (NP) pejantan berdasarkan bobot badan anak betina keturunannya, lebih produktif bila dilakukan pada bobot badan umur empat minggu.


Teks Lengkap:

PDF

Refbacks

  • Saat ini tidak ada refbacks.


web
analytics View My Stats

eISSN : 2541-615X